Panduan Menulis Esai: LPDP (Rencana Studi)

DSCN6812Di tulisan sebelumnya, saya sudah membahas satu esai yang diperlukan dalam mendaftar beasiswa LPDP, yaitu esai tentang Kontribusiku Bagi Indonesia. Bagi yang belum baca bisa klik link ini: Kontribusiku Bagi Indonesia

Pada tulisan kali ini, saya akan mencoba memberikan panduan bagaimana menulis satu esai lainnya yang juga menjadi salah satu persyaratan mendaftar beasiswa LPDP, yaitu esai tentang “Rencana Studi”.

Langsung saja ya.

Pertama, kita perlu memahami bahwa rencana studi atau study objective selalu menjadi salah satu persyaratan berbagai beasiswa, tidak hanya untuk beasiswa LPDP saja. Kenapa?

Alasannya sederhana, yaitu karena tujuan utama dari beasiswa yang akan diberikan adalah untuk studi. Artinya, si sponsor beasiswa perlu memahami tentang latar belakang pendidikan si pelamar meliputi semua prestasi dan penelitian yang telah diraih dan dilakukan, lalu apa rencana studinya ke depan, mulai dari kampus yang dituju, jurusan yang ingin dilamar, topik penelitian yang ingin dikerjakan, sampai apa yang ingin dilakukannya nanti paska lulus dari studi.

Ingat, sponsor beasiswa menghabiskan uang yang tidak sedikit untuk membiayai studi S2 atau S3 seseorang apalagi bila studinya ke luar negeri. Mereka mengharapkan, dengan menyekolahkan beberapa orang dapat memberikan dampak perubahan pada banyak orang, terutama melalui bidang studi yang akan diambil oleh si penerima beasiswa. Esai tentang rencana studi dari pelamar beasiswa akan menjadi bahan pertimbangan bagi sponsor beasiswa dalam memprediksi “impact” beasiswa yang akan diberikannya pada si pelamar itu. Tak jarang ada yang tidak lulus seleksi beasiswa karena rencana studinya biasa saja, dalam artian tidak berhasil memperlihatkan rencana studi yang bagus. Yang dimaksud rencana studi yang bagus disini adalah rencana studi yang berisi rencana ‘studi atau penelitian’ yang akan ikut berkontribusi mengatasi permasalahan – permasalahan tertentu di bidang yang dilamar.

Alasan lain kenapa sponsor beasiswa membutuhkan rencana studi adalah karena kampus – kampus, terutama di luar negeri, akan meminta study objective dari setiap mahasiswa yang melamar ke jurusan mereka. Kampus di luar negeri sangat fokus sekali dengan menerima mahasiswa yang punya ‘pengalaman’ di bidang akademik atau pun pekerjaannya serta punya renana studi dalam artian topik penelitian yang ingin dilakukan. Dengan menerima mahasiswa yang berpengalaman dan tahu apa yang ingin dipelajari, kampus di luar negeri dapat menilai apakah tenaga pengajar dan fasilitas belajar yang ada dapat membantu siswa ini atau tidak. Bahkan, tidak jarang ada mahasiswa yang diberikan “Conditional Offer” atau diterima dengan syarat oleh kampus luar negeri. Biasanya, ini disebabkan rencana studinya sudah cocok dengan apa yang difasilitasi oleh jurusan di kampus tersebut, tetapi nilai TOEFL IBT atau IELTS-nya belum memadai. Perlu diketahui bahwa ada yang nilai TOEFL IBT dan IELTS-nya tinggi, lebih dari standar minimal yang ditetapkan oleh kampus, tapi tidak diterima oleh kampus; umumnya, ini disebabkan karena kampus tersebut merasa tidak bisa membantu atau memfasilitasi rencana studi si pelamar tersebut, atau rencana studi si pelamar berbeda dengan visi dan misi jurusan yang dilamar, dan lain sebagainya. Pendeknya, disini saya ingin menekankan bahwa jurusan di kampus luar negeri terutama lebih sering melihat rencana studi mahasisw ayang emlaamr terlebih dahulu, baru kemudian melihat hasil tes bahasa Inggrisnya.

Nah, sudah paham sekarang tentang seberapa penting rencana studi ini?

Kedua, bagaimana esai rencana studi yang bagus?

Saya akan memberikan panduan sesederhana mungkin, menghindari terminologi akademik. Disini, saya jelaskan per paragraf agar mudah teman – teman mengikuti organisasi tulisan esainya.

Rencana studi yang bagus berisi:

  • Paragraf Pertama:

Jelaskan program S2 atau S3 apa yang mau diambil dan jelaskan alasannya kenapa. Kasih penjelasan rinci tentang program yang akan diambil ini, mulai dari mata kuliah, pengajar, sampai durasi studi.

  • Paragraf Kedua:

Jelaskan latar belakang pendidikan atau pekerjaan kita, lalu coba hubungkan bagaimana pengalaman ini bisa terkait dengan program studi yang akan diambil itu. Misal, pernah belajar satu mata kuliah yang bersinggungan dengan program yang akan diambil, pernah melakukan penelitian, pernah terlibat dalam sebuah project, pernah membuat program atau initiative, dan lain sebagainya. Intinya, jelaskan apa yang sudah dilakukan, dalam hal pengalaman pendidikan atau pekerjaan, yang bisa memperlihatkan bahwa kita “tidak mentah” kalau nanti belajar di program yang akan diambil.

  • Paragraf Ketiga:

Uraikan sebuah isu yang ingin diselesaikan. Ini nanti bisa terkait dengan topik penelitian yang akan dilakukan ketika studi di program yang akan dilamar. Isu ini harus berangkat dari latar belakang pendidikan atau pengalaman (pekerjaan) yang dimiliki. Jelaskan isu ini dengan baik menggunakan pengalaman pribadi dan data atau contoh; usahakan menjelaskan dengan cara se-akademik mungkin. Saya sangat menekankan disini untuk menggunakan contoh – contoh yang diambil dari pengalaman pribadi, misal pernah dikirim ke sebuah desa terpencil atau pernah melakukan sebuah project tertentu lalu menjelaskan kondisi rincinya terkait isu yang diangkat ini. Alasannya adalah isu yang kita angkat bisa jadi akan sama dengan beberapa pelamar beasiswa yang lain yang datang dari latar belakang pendidikan atau pekerjaan yang sama dnegan kita. Nah, yang akan membedakan esai kita dengan mereka nanti adalah rincian informasi yang melibatkan pengalaman pribadi kita dan ini juga yang akan membuat esai kita lebih memiliki nilai berbeda nanti.

  • Paragraf Keempat:

Uraikan tentang bagaimana kampus dan jurusan yang akan dilamar dapat membantu kita dalam mempelajari ilmu pengetahuan atau pun skills yang dibutuhkan untuk mengatasi isu yang kita angkat di paragraf ketiga. Bagaimana cara mendapatkan informasi tentang kampus dan jurusan yang akan dilamar? Buka website kampusnya. Ketik saja namanya di google, akan muncul dalam beberapa detik. Lalu, buka program jurusan yang dituju, nanti disana akan ditemukan visi dan misi jurusan, silabus, serta semua profil tentang tenaga pengajar yang ada di jurusan itu. Tinggal kita lagi mengkaitkan bagaimana semua informasi ini bisa membantu kita menjelaskan apa yang akan kita pelajari nanti dan bagaimana itu akan membantu kita berkontribusi dalam mengatasi isu yang diangkat di paragraf ketiga. Kita bisa juga melihat artikel atau buku yang sudah dilakukan atau ditulis oleh para tenaga pengajarnya, kemudian meng-highlight penelitian tentang itu kalau relevan untuk isu yang kita angkat.

  • Paragraf Kelima:

Uraikan future goals yang ingin diraih apa. Biasanya, kalau informasi di paragraf 1, 2, 3, dan 4 sudah lengkap, future goals ini tinggal meyambungkan saja, karena semuanya saling terkait. Misal, dari isu yang diangkat nanti, bisa jadi future goalnya adalah ingin menjadi seorang yang ahli di bidang pendidikan daerah terpencil, membantu pemerintah mengatasi permasalahan – permasalahan yang terkait ketidakmerataan kualitas pendidikan di daerah terpencil, dan lain sebagainya. Bisa juga disebutkan nama profesinya langsung.

  • Paragraf Keenam:

Uraikan kenapa ingin menempuh studi di negara yang akan dilamar ini kampusnya. Usahakan penjelasan dijaga dalam konteks akademik; tidak perlu kaitkan dengan jalan – jalan, apalagi ingin melihat artis tertentu. Misal, Beberapa pertimbangan kenapa Australia menjadi negara tujuan studi yang tempat untuk saya. Pertama, negara Australia sangat terkenal dengan penelitian dibidang … Sejak tahun 1990, universitas – universitas di Australia sudah melakukan riset ….. terus dijelaskan. Tentu saja kalian harus eksplor dulu negara tersebut. Caranya bagaimana? Biasanya kalian akan dapat berbagai informasi saat buka – buka website kampus – kampus di negara tersebut, lalu tinggal kaitkan saja satu sama lain informasinya. Tidak sulit koq sebenarnya, selama kalian sudah melakukan eksplorasi (membaca) penjelasan di website – website kampus di negara tempat tujuan studi.

Nah, inilah panduan menulis esai rencana studi. Saya buat 6 paragraf, tetapi kalian bisa mengembangkannya sesuai dengan kondisi kalian, apalagi tidak ada batasan di LPDP jumlah kata maksimalnya. Saran saya jangan lebih dari 3 halaman.

Ada juga yang membuat rencana studi dengan menambahkan beberapa poin. Misal, setelah keenam paragraf itu selesai, dia buat satu sesi yang berupa tabel tentang nama mata kuliah, semester berapa diambil, apa yang akan dipelajari, sampai kapan selesai studinya. Ini bisa saja kalau kalian mau buat. Justru saya sangat sarankan karena orang Indonesia sangat senang dengan hal – hal yang dibuat agak ‘rumit’. Ini tidak berlaku untuk study objective beasiswa sponsor luar negeri biasanya. Kalau kalian ingin buat tabel seperti yang saya jelaskan ini gampang, semua informasinya tentang mata kuliah dari semester 1 sampai selesai berikut penjelasannya tersedia di website kampus yang akan dilamar, tinggal buka saja, lalu buat informasinya ke dalam tabel.

Dibawah ini contoh rencana studi dari siswa yang pernah saya bantu koreksi. Terima kasih padanya yang sudah mengizinkan saya untuk berbagi contoh rencana studinya.

Contoh Rencana Studi

Saya ingin mengambil program Master of Education dengan spesialisasi program TESOL (Teaching English for Speakers of Other Languages) di University of Wollongong, Australia. Kampus ini memiliki reputasi yang sangat baik dan masuk dalam 2% universitas terbaik dunia di bawah usia 50 tahun versi QS World University Ranking dan The Times Higher Education. Saya telah mendapat letter of admission dan akan memulai perkuliahan pada bulan Juli 2016 dan akan selesai pada bulan Desember 2017. (Informasi yang saya jelaskan di Paragraf 1)

Program studi ini adalah master by coursework dan memiliki total 72 kredit dengan bobot 6 kredit setiap mata kuliah. Struktur perkuliahan terdiri dari mata kuliah wajib, mata kuliah spesialisasi TESOL, dan mata kuliah pilihan lintas jurusan yang bebas dipilih sendiri oleh mahasiswa. Ada tiga mata kuliah wajib yaitu Introduction to Research and Inquiry, Theories of Second Language Learning, dan Researching TESOL Perspectives and Practices. Untuk mata kuliah spesialisasi saya berencana mengambil Methodology in Second Language Teaching, Materials and Methodology in Second Language Teaching, Assesing and Evaluating in TESOL environments, English language:Learners problems, Professional experience in TESOL, Engaging diversity:Exploring Context of EAL Education, dan English in Spesific Context. (Disini dia buat 2 paragraf informasi yang saya jelaskan di paragraf 1)

Saya memiliki ketertarikan yang tinggi tentang bagaimana cara mengembangkan kurikulum, penilaian, dan evaluasi dalam pengajaran bahasa Inggris sehingga mampu menghasilkan metode yang paling sesuai dengan kebutuhan peserta didik yang berasal dari beragam budaya dan latar belakang. Selain itu saya juga ingin lebih mendalami tentang apa yang sudah saya pelajari di program sarjana. Beberapa mata kuliah seperti Curriculum and Materials Development, Language Testing, English for Children, Sociolinguistics, dan Discourse Analysis telah membekali saya dengan teori dan pengetahuan dalam hal pengajaran bahasa Inggris dan Linguistik. Saya juga telah melatih rasa percaya diri dalam berbahasa Inggris melalui mata kuliah berjenjang seperti Writing, Reading, Listening, dan Speaking. Selain itu pengalaman bergabung dalam program Indonesia Mengajar dan mengajar anak – anak di daerah terpencil dengan latar belakang sosial ekonomi rendah dan budaya yang berbeda telah memberikan saya pengalaman untuk melakukan kegiatan internship (praktik mengajar) di salah satu sekolah disana. (Disini, dia tidak menjelaskan latar belakang pendidikannya seperti yang saya jelaskan poin untuk di paragraf 2, tetapi langsung menjelaskan poin yang saya jelaskan di paragraf 3. Menurut saya, akan lebih kuat ketika dia menjelaskan latar belakang pendidikannya dahulu baru masuk ke poin yang ini)

Di progam master ini, saya juga berencana mengambil dua mata kuliah lintas jurusan yaitu Current Issues in Education:Curriculum, Pedagogy, and Policy dan Mentoring Beginning Teacher. Mata kuliah ini akan membahas isu – isu penting dalam pendidikan termasuk bagaimana pendidikan mampu mempengaruhi kebijakan sosial ekonomi sebuah negara seperti sebuah riset yang dilakukan OECD (Organisation for Economic-cooperation and Development) menyatakan bahwa standar pendidikan merupakan alat prediksi bagi kesejahteraan jangka panjang suatu negara. Kebijakan dan praktik pendidikan buruk mengakibatkan banyak negara mengalami keadaan seperti resesi ekonomi. Indonesia akan mengalami bonus demografi pada tahun 2045, dimana jumlah usia produktif akan lebih banyak dibanding penduduk usia lansia dan anak – anak, untuk itu diperlukan kebijakan, kurikulum dan tenaga pengajar yang berkualitas untuk mempersiapkan generasi muda yang memiliki kompetensi dunia dan pemahaman akar rumput agar mampu bersaing dengan negara – negara lain. (Disini, dia menjelaskan poin yang saya jelaskan di paragraf ke tiga dan empat)

Untuk kegiatan di luar perkuliahan, University of Wollongong juga menyediakan beberapa program tambahan yang bisa diikuti oleh mahasiswa Internasional seperti kegiatan sukarelawan, English Conversation Group yang diinisiasi oleh masyarakat lokal, dan Asian Immersion Program. Program ini adalah program kerjasama antara Bomaderry High School dan kampus dengan tujuan untuk meningkatkan pengetahuan tentang tradisi dan budaya negara Asia dan memberi kesempatan kepada mahasiswa internasional untuk berkunjung dan belajar tentang sistem pendidikan di Australia. (Disini, dia menjelaskan poin yang saya jelaskan di paragraf kelima)

Tujuan karir jangka panjang saya adalah menjadi spesialis dalam pengajaran bahasa Inggris dan berkontribusi dalam hal peningkatan kualitas pendidikan di Indonesia dengan menjadi seorang dosen dan pelatih guru. Saya yakin bahwa kampus ini memiliki posisi yang terkemuka dalam bidang pendidikan dan pengajaran bahasa Inggris dalam hal pengetahuan serta teori, kualitas teknologi dan riset. yang akan memfasilitasi saya untuk mencapai cita – cita saya menjadi seorang professional di bidang pengajaran dan pendidikan. Sehingga di masa depan, saya mampu mengembangkan metode pengajaran bahasa Inggris yang sesuai untuk setiap kondisi dan kebutuhan pelajar yang ada di Indonesia dan melatih guru agar Indonesia memiliki tenaga pengajar bahasa Inggris yang berkualitas.

(Disini, dia menjelaskan poin yang saya jelaskan di paragraf ke enam)

Bisa tambah setelahnya poin misal: (optional)

Waktu Pelaksanaan Studi:

  • Jelaskan dalam bentuk tabel

Mata Kuliah:

  • Jelaskan dalam bentuk tabel

Demikianlah, panduan menulis esai LPDP untuk bagian “Rencana Studi”. Gimana? Gampang bukan?

Kuncinya adalah kalian harus sering – sering buka dan baca website – website kampus di negara yang dituju dan baca berbagai penjelasan, silabus dan lain sebagainya di jurusan yang akan kalian ambil. Nanti informasi – informasi itu akan membantu kalian dalam menulis, bahkan beberapa informasi bisa kalian adopsi.

Semoga bermanfaat.

Yuk, semangat! Let’s break the limits..!!

– – – – – – – – – – –

Budi Waluyo | Instagram: sdsafadg | Line ID: @zux2328h | Twitter @01_budi 

 

Advertisements

32 Comments

  1. thank you so much kak Budi. saya jadi makin smangat untuk persiapan ngambil s2.Sukses slalu kak….

    Like

  2. Mas mohon izin, untuk penulis essay, masing-masing dibatasi 700 kata. Ketika kita menulis lebih, maka otomatis di template yang terdapat di website LPDP akan keluar warning. Jadi terpaksa banyak yang dihapus. Maksimal essay hanya 1,5 lembar jika kita menulis di microsoft Word. Demikian. Tks.

    Like

  3. Terima kasih luar biasa Mas Budi. Ini sumber terbaik tentang esay yang pernah saya temui. Sangat practical dan membantu. semoga Mas mendapat berkah karena telah berbagi dgn kami.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s