Tiga Hal yang Dikorbankan Saat Memburu Beasiswa Studi ke Luar Negeri…

Hal pertama  adalah waktu.  Anda  harus  fokus dan fokus  itu hanya  pada  satu hal. Saat bertekad ingin memenangkan beasiswa ke Luar Negeri, relakanlah waktumu untuknya.

Kita boleh melakukan banyak hal, tapi jangan pernah lewatkan seharipun tanpa  melakukan hal-hal yang berkaitan dengan target kita itu.

Percayalah tidak ada  yang  cepat dalam setiap proses seleksi beasiswa  ke  Luar Negeri. Pasti selalu menyita waktu.

Ambil contoh, saat mengisi form aplikasi. Saya bisa katakan, sebulan untuk hasil yang sempurna.

Kalau  untuk bagian biodata, sekali  duduk selesai. Tapi tidak untuk bagian esainya. Anda  harus diskusi dengan dosen/ guru/ baca literatur, dan lain-lain.

Proses-proses ini  yang memakan waktu  dan  sambil  mengarahkan  fokus anda. Tapi hasilnya yang akan membuat anda lolos ditahap paling rumit, yaitu administrasi.

Biasanya  kalo di  formulir aplikasi kita sudah berusaha  sesempurna  mungkin, di tahap selanjutnya, terutama wawancara, bisa dilewati.

Waktu sedang  melamar beasiswa  S2, setiap malam dan  habis subuh saya  baca  formulir yang  sudah diisi, info-info di website beasiswa, dan lain-lain.

Ini membuat saya  paham medannya, bahkan saya  sudah bisa menebak apa  yang  akan dihadapi ditahap selanjutnya.

Saat saya dapat beasiswa  S2, saya  langsung  siapkan rencana  penelitian S3 sambil menjalani studi  S2. Selesai S2, research proposal kelar, tinggal edit-edit lagi. Lulus, langsung lamar beasiswa S3.

Semuanya  mungkin terlihat mudah sekarang, tapi percayalah. Siang-malam hanya beda warna saja bagi saya. Begitu juga bagi anda yang serius.

Hal  yang  ke-2 adalah perasaan. Hal  yang paling nyata  dihadapi adalah ocehan dan ejekan dari orang, lebih berat lagi bila dari orang terdekat.

Saat  komit mau mengejar beasiswa  S2 ke  Luar Negeri, siap-siap punya hati tahan banting, telinga tebal, dan muka tembok.   

Selalu ingatlah bahwa  ocehan/ ejekan dari orang  lain adalah ujian  yang paling ringan. Bukanlah yang paling berat.

Perasaan harus dikorbankan juga  saat ada  hal-hal  yang  tidak diinginkan  terjadi dalam proses seleksi. Harus ikhlas, kemudian bangkit lagi.

Jadilah seperti bola ping pong: semakin keras dipukul akan semakin tinggi lantunannya.

Hal ke-3 adalah siap berkorban masa  depan. Seleksi beasiswa  makan  waktu  1 tahun. Dalam kurun waktu itu, banyak tawaran pekerjaan atau apapun datang kapada anda.

Waktu sedang  ikut  seleksi beasiswa  S2, saya  lontang  lantung  kerja  ngajar freelance  dari satu bimbel ke bimbel lain. Tawaran kontrak saya tolak.

Saya  yakin masa  depan saya  di  beasiswa  ini. Alhasil, minder pas ketmu teman  yang  sudah punya kerja tetap. Soal Gaji, jangan ditanya lagi, jauhhh dibawah 🙂

Begitulah, harus berani berkorban masa  depan  kalo  yakin masa  depan anda  di beasiswa  itu. Berani ngak? 🙂

Berkorban masa  depan ini  beda-beda  kasusnya  setiap orang. Yang  sudah  menikah beda ceritanya dengan yang masih single. Tapi, yakinlah, pasti harus berkorban.

Waktu, perasaan  dan  masa  depan  –  itulah setidaknya 3 hal  yang  harus siap anda  korbankan saat bertekad memenangkan beasiswa ke Luar Negeri.

Materi nggak? Itu bisa anda cari nanti, selalu ada cara untuk itu. Namun, tidak untuk tiga hal tersebut.

Ingatlah, hal  yang berharga  dalam hidup ini  tidak selalu meminta  uang  anda, melainkan keyakinan, keberanian dan semangat yang besar dari anda.

Semangat  ya! Tuhan  Maha  Melihat, maka  tidak ada  ruginya  bekerja  keras.

Let’s break the limits..!! – – – – Budi Waluyo

Advertisements